بسم الله الرحمن الرحيم

About

Sabtu, Desember 03, 2011

Idiot II

Warga negara yang diam
Adalah manusia-manusia yang diam, mendiamkan, dan selalu diam, dan
Hanya diam bahkan saat diam, juga selalu
Yakin bahwa satu diam adalah jalan terdiam
Untuk mendiami kediaman abadi


Cimencok, 3 Desember 2011
14:08

4 komentar:

tinutuanskaledo mengatakan...

keren..keren..keren...
situs nya keren, isinya keren, apalagi ya...
pokoke classy bangeeedd, nyastra bangedddd
hiks..kapan ya bisa buat spt ini??

asik banget deh baca2 disini utk pencerahan jiwa, puisi2mu itu lho..ampuuun...(membaca dalam diam deh aku disini, boleh ya mas?)

salam sastra ;)

Johnny Wirjosandjojo mengatakan...

Maaf mbak... saya baru ingat pass-nya... Berarti yang mbak singgung di twitter blog yang ini ya?

Ah mbak berlebihan :)
Sajak-sajak hanya bisa membuat sajak-sajak yang kehilangan zaman. Masih berkualitas puisi mbak yang raung (atau roar, lupa :p), yang mbak submit di poemhunter itu dibanding sajak-sajak jelek macam ini...

Ok... Mampir saja kapan pun mbak suka :)

Salam nyastra :)

tinutuanskaledo mengatakan...

hahahhaaa.....ternyata kamu sampe juga ke poemhunter.com? ada lagi yg keren di literature network forum hihi..aku di sanggah abis disitu krn masukin puisi ngaku2 haiku padahal ternyata menurut mereka bukan...bener juga sih, sok2an deh aku wkt itu, banyak belajar dari penyair2 dunia itu haha... :D

tuuuh kan...raven itu banyak disini...lagi membiakkan ya?

Johnny Wirjosandjojo mengatakan...

"the sun rises the leaves smiling the grass grinning brings me joy in the morning" Hil?

Iya, saya coba-coba aja submit di poemhunter itu... gak diterusin tapi. Dak ada serunya :D

Haha, yang bawah itu belum jadi. Nanti di bagian kepala ada juga sudah saya siapkan....

Being the worst is awesome...
The worst is the best in our tiny world...

Poskan Komentar

Selidik

x

Tag